Jet Israel Tembak 80 Titik di Gaza Usai Serangan Roket dan Protes

Jet Israel Tembak 80 Titik di Gaza Usai Serangan Roket dan Protes

admin27/10/2018
admin27/10/2018

Palestina,MENTARI.NEWS – Jet tempur Israel menyerang puluhan lokasi di Jalur Gaza pada Sabtu pagi ketika para pejuang menembakkan sekitar 30 roket ke Israel, dalam baku tembak paling berat dalam beberapa minggu.

Pertempuran itu menyusul hari berdarah protes perbatasan, di mana pasukan Israel menembak dan menewaskan lima warga Palestina yang memprotes di sepanjang pagar pembatas yang membagi Gaza dan Israel yang dikuasai Hamas.

Pertempuran dan pertumpahan darah mempersulit misi para mediator Mesir, yang telah meningkatkan diplomasi antar-jemput untuk mencapai ketenangan dan mencegah konflik besar antara Hamas dan Israel.

Militer Israel mengatakan telah menyerang sekitar 80 lokasi di Gaza pada Sabtu pagi, termasuk gedung markas besar keamanan. Sirene serangan udara terdengar sepanjang malam di Israel selatan, dengan menembakkan sekitar 30 roket, kata militer dan dilansir Aljazeera.com.

Dikatakan sekitar 10 roket dicegat oleh sistem pertahanan roket Iron Dome, dua mendarat secara prematur di Gaza dan sisanya jatuh di daerah terbuka. Kepala militer Israel, Jenderal Gadi Eisenkot, mengadakan pertemuan darurat para pejabat tinggi keamanan, tambah militer, tanpa merinci.

Tidak ada kabar tentang cedera akibat serangan udara.

Jihad Islam, kelompok yang lebih kecil, secara implisit mengklaim bertanggung jawab atas serangan roket. Ini mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa itu biasanya menahan diri, tetapi “tidak bisa lagi diam sebelum melanjutkan pembunuhan orang-orang tak berdosa dan pertumpahan darah oleh pendudukan Israel”.

Tidak segera jelas apakah Jihad Islam, yang kadang-kadang bertindak secara independen dari Hamas, telah mengoordinasikan serangan roket dengan Hamas. Namun Israel menahan Hamas, yang merebut kendali Gaza pada 2007, bertanggung jawab atas semua kebakaran yang berasal dari wilayah itu.

Kedua belah pihak telah berperang selama tiga dekade terakhir, dan Israel dan Mesir mempertahankan blokade yang ketat di wilayah itu. Protes mingguan di sepanjang perbatasan Israel telah ditujukan sebagian besar untuk melanggar blokade, yang telah menghancurkan ekonomi Gaza.

Pada hari Jumat, ribuan orang Palestina berkumpul di lima lokasi di sepanjang perbatasan, membakar ban dan melemparkan batu dan bom api ke pasukan Israel yang menanggapi dengan gas air mata dan api.

Tiga dari korban tewas dilaporkan di Khan Younis, di Gaza selatan, menurut Kementerian Kesehatan Gaza. Para saksi mengatakan bahwa puluhan demonstran mendekati pagar di sana.

Di Gaza utara, seorang pria berusia 27 tahun meninggal setelah ditembak di kepala, kata kementerian itu. Ia menambahkan bahwa 170 pemrotes lainnya menderita berbagai cedera.

Pada hari Rabu, para pejabat intelijen Mesir bertemu dengan perwakilan faksi Palestina di Gaza. Loay Qarouti dari Front Populer untuk Pembebasan Komando Umum Palestina mengatakan para mediator meminta mereka “untuk melindungi kehidupan para demonstran dan meminimalkan kerugian di antara mereka”.

Mesir ingin memulihkan ketenangan untuk mengejar tujuan yang lebih luas dari rekonsiliasi Palestina antara Hamas dan administrasi Presiden Mahmoud Abbas yang berbasis di Tepi Barat. Abbas yang diakui secara internasional kehilangan kendali atas Gaza pada pengambilalihan 2007.

Namun Hamas mempertahankan itu menginginkan pengangkatan penuh blokade yang melumpuhkan Israel dan Mesir yang diberlakukan di Gaza untuk mengisolasi gerakan itu.

Blokade itu membuat Hamas semakin sulit untuk memerintah. Keputusasaan yang meluas di antara 2 juta penduduk Gaza – yang hanya mendapatkan beberapa jam listrik setiap hari dan air keran yang tidak dapat diminum, di samping menderita melonjaknya pengangguran dan terbatasnya kebebasan bepergian – memicu partisipasi mereka dalam protes.

Sejak pawai dimulai enam bulan lalu, setidaknya 210 warga Palestina yang hadir atau mengambil bagian dalam protes telah tewas dan lebih dari 18.000 orang dikerahkan.

Israel berada di bawah kritik internasional yang berat karena apa yang banyak dilihat sebagai penggunaan kekuatan yang berlebihan dan sejumlah besar orang yang tidak bersenjata yang ditembak.

Di Tepi Barat, seorang pria Palestina berusia 33 tahun tewas dan sembilan lainnya terluka oleh putaran hidup, satu dalam kondisi kritis, ketika pasukan Israel menghadapi pelempar batu di sebuah desa dekat kota Ramallah, kata para dokter.(joe)