2 dari 5 Orang Amerika Mengatakan Islam ‘Tidak Sesuai dengan Nilai-Nilai AS’

2 dari 5 Orang Amerika Mengatakan Islam ‘Tidak Sesuai dengan Nilai-Nilai AS’

admin02/11/2018
admin02/11/2018

Amerika Serikat, MENTARI.NEWS – Sebagian besar non-Muslim Amerika berpikir Islam tidak sesuai dengan nilai-nilai Amerika, demikian fakta dari penelitian oleh yayasan Amerika Baru dan Prakarsa Muslim Amerika yang ditemukan.

Menurut temuan yang diumumkan pada hari Kamis, 56 persen orang Amerika percaya bahwa Islam kompatibel dengan nilai-nilai Amerika dan 42 persen mengatakan tidak. Sekitar 60 persen percaya bahwa Muslim AS patriotik dengan yang lain, sementara 38 persen mereka tidak.

Studi ini mengatakan bahwa meskipun mayoritas besar orang Amerika – 74 persen – menerima ada “banyak” kefanatikan terhadap Muslim ada, 56 persen mengatakan mereka prihatin tentang ekstremisme menyebar dalam komunitas Muslim.

Para peneliti menemukan bahwa Partai Republik lebih cenderung memiliki persepsi negatif terhadap Muslim dan Islam, dengan 71 persen mengatakan Islam tidak sesuai dengan nilai-nilai Amerika.

Sekitar 56 persen dari anggota Partai Republik juga mengakui bahwa mereka akan khawatir jika sebuah masjid dibangun di lingkungan mereka.

Hanya sedikit mayoritas Republikan tidak setuju dengan pernyataan bahwa memiliki lebih dari 100 kandidat Muslim dalam pemilu paruh waktu adalah hal yang positif.

Robert McKenzie, seorang rekan senior di yayasan Amerika Baru dan salah satu penulis studi, mengatakan ada sejumlah faktor yang berkontribusi membentuk sentimen anti-Muslim, dan bahwa mereka tidak terbatas pada hak politik.

“Hillary Clinton, ketika berbicara tentang ekstremisme kekerasan berbicara tentang Muslim berada di garis depan, apa yang dikatakan tentang komunitas Muslim?” Dia mengatakan, menambahkan: “Saya tahu dia tidak bermaksud itu dengan cara yang merendahkan tetapi jika umat Islam berada di garis depan, apa yang dikatakan itu terjadi di tingkat lokal di AS?”

Survei itu juga menemukan bahwa hanya di bawah separuh orang Amerika benar-benar mengenal seorang Muslim. McKenzie memperingatkan, bagaimanapun, melawan berkorelasi dengan mengetahui seorang Muslim secara pribadi dengan perspektif yang lebih positif tentang Muslim.

Meningkatnya kebencian

Rabiah Ahmed, seorang spesialis hubungan media Muslim Amerika, mengatakan kepada Al Jazeera meningkatnya Islamophobia memiliki konsekuensi di luar komunitas Muslim.

“Saya pikir Islamophobia bukan hanya masalah Muslim tetapi masalah Amerika, sehingga perlu ditangani oleh semua sektor masyarakat,” kata Rabiah seperti dilansir Aljazeera.com.

Ahmed berpendapat bahwa umat Islam tidak mampu untuk tidak terlibat dengan komunitas lain, dan memiliki kewajiban untuk “mengisi kesenjangan informasi” untuk menghilangkan ide-ide negatif tentang masyarakat.

Namun, dia juga mengatakan politisi, segmen media, dan pemimpin agama dari komunitas lain telah memainkan peran dalam memicu kefanatikan anti-Muslim.

“Ketakutan Muslim berasal dari tindakan ekstremis (dan) itu berasal dari industri Islamofobia, industri yang sangat terhubung, didanai dengan sangat baik, yang menjadikannya misi mereka untuk mencoba meminggirkan dan mencabut hak Muslim Amerika.

“Sama seperti Muslim memiliki tanggung jawab untuk bersandar, komunitas berbasis agama lainnya juga perlu bersandar. Jadi ketika mereka melihat imam mereka mengajarkan retorika memecah belah tentang Islam, mereka harus menghentikan itu.”

Laporan New America Foundation yayasan Amerika Baru muncul di tengah peningkatan retorika anti-Muslim dalam wacana politik AS dan di dalam media.

Bulan lalu, sebuah laporan oleh Muslim Advocates menemukan 80 contoh “retorika anti-Muslim yang jelas” oleh kandidat yang mencalonkan diri untuk jabatan politik.

Itu termasuk klaim tidak berdasar bahwa umat Islam merencanakan untuk mendirikan hukum Islam di AS.

Presiden AS Donald Trump juga menggunakan retorika anti-Islam dalam kampanye pemilihannya, dan telah memperkenalkan perintah eksekutif yang menargetkan Muslim, seperti larangan terkenalnya terhadap Muslim dari beberapa negara yang sebagian besar Muslim masuk ke AS.

Zainab Arain dari Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) mengatakan orang-orang dengan pandangan anti-Muslim ditemukan di tingkat tertinggi pemerintahan.

“Ada orang-orang yang dulunya bagian dari administrasi Trump, yang dikenal sebagai pemusik anti-Muslim,” katanya, menambahkan: “Anda memiliki orang-orang yang saat ini berada di pemerintahan, yang terkait erat dengan kebencian anti-Muslim yang telah mapan. kelompok. ”

Meningkatnya kefanatikan anti-Muslim juga muncul di tengah meningkatnya kebencian yang menargetkan minoritas agama dan etnis lainnya.

Dalam minggu terakhir, telah terjadi serentetan kekerasan sayap kanan di AS, dengan kampanye bom pipa yang digagalkan dengan sasaran politisi anti-Trump dan outlet media, penembakan bermotif rasial terhadap dua orang Afrika-Amerika di Kentucky, dan pembunuhan massal dari 11 jamaah Yahudi di sebuah sinagoga di Pittsburgh.

Walter Ruby dari Forum Muslim-Yahudi Washington Raya mengatakan bahwa sementara anti-Muslim anti-Semitisme dan anti-Semitisme memiliki keunikan dalam karakteristik dan penyebabnya, ada beberapa alasan bersama untuk kenaikan baru-baru ini.

“Banyak orang yang membenci Muslim, membenci orang Yahudi juga,” katanya, menambahkan: “Saya benar-benar berpikir retorika yang datang dari Presiden Trump dan yang lain telah berkontribusi.”

“Saya tidak ingin sepenuhnya menyalahkan Trump, tetapi gerakan kebencian ini bersatu di sekitarnya, yang tentu saja dia bantu untuk mengatur.

“Ini menjadi situasi yang sangat berbahaya.(joe)