Anak Jamal Khashoggi Minta Tubuh Ayahnya Dikembalikan

Anak Jamal Khashoggi Minta Tubuh Ayahnya Dikembalikan

admin05/11/2018
admin05/11/2018

Amerika Serikat, MENTARI.NEWS –  Anak jurnalis yang terbunuh Jamal Khashoggi telah meminta otoritas Saudi untuk mengembalikan tubuh ayah mereka sehingga keluarga bisa berduka dengan benar, mereka mengatakan kepada CNN dalam sebuah wawancara.

Khashoggi terbunuh di dalam konsulat kerajaan di Istanbul oleh tim yang dikirim dari Riyadh pada 2 Oktober, pembunuhan yang dikatakan presiden Turki diperintahkan dari “tingkat tertinggi” pemerintah Arab Saudi.

“Saya benar-benar berharap bahwa apa pun yang terjadi tidak menyakitkan baginya, atau itu cepat. Atau dia memiliki kematian yang damai,” kata Abdullah Khashoggi kepada jaringan AS selama wawancara di Washington pada hari Minggu yang dilansir aljazeera.com.

Saudara laki-lakinya, Salah, mengatakan, “Semua yang kami inginkan saat ini adalah untuk menguburkannya di Al Baqi di Madinah bersama anggota keluarganya yang lain,” merujuk sebuah pemakaman di Arab Saudi.

“Saya membicarakan hal itu dengan pihak berwenang Saudi dan saya hanya berharap itu segera terjadi.”

Salah mengatakan kepada CNN bahwa jabat tangannya dengan Putra Mahkota Muhammad bin Salman sesaat sebelum dia meninggalkan Arab Saudi disalah tafsirkan di media.

“Maksud saya tidak ada apa-apa, mereka hanya menganalisis secara berlebihan seluruh situasi … Saya mengerti mengapa mereka mencoba melakukan itu. Mereka mencoba mendapatkan informasi sebanyak mungkin dari apa pun, yang merupakan sesuatu yang “Kami juga melakukan. Kadang-kadang mereka hanya klaim tak berdasar, kadang-kadang mereka tidak masuk akal,” katanya kepada jaringan.

‘Tubuh terpisah-pisah’

Kepala jaksa Turki mengatakan baru-baru ini bahwa Khashoggi dicekik segera setelah dia memasuki konsulat dan juga mengkonfirmasi bahwa mayatnya dipotong-potong.

Yasin Aktay, seorang penasehat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengisyaratkan sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Jumat bahwa tubuh mungkin telah hancur dalam asam.

Wakil Presiden Fuat Oktay mengatakan pada hari Senin bahwa teori asam perlu diselidiki lebih lanjut.

Dia mengatakan kepada kantor berita Turki Anadolu, sekarang diterima bahwa Khashoggi menjadi sasaran dalam pembunuhan pra-meditasi.

“Pertanyaannya sekarang adalah siapa yang memberi perintah. Inilah yang kami cari jawabannya sekarang,” kata Oktay. “Pertanyaan lain adalah di mana tubuh … Ada laporan (tubuh) yang dilarutkan dengan asam sekarang. Semua ini harus dilihat.”

Sebuah surat kabar yang dekat dengan pemerintah Turki mengklaim pada hari Senin bahwa sebuah tim dari Arab Saudi yang dikirim untuk membantu pemerintah Turki menyelidiki pembunuhan itu sebagai gantinya untuk menghapus bukti pembunuhan itu.

Surat kabar Sabah, mengutip “sumber terpercaya,” mengatakan bahwa 11 anggota tim penyelidik Saudi yang tiba di Turki sembilan hari setelah Khashoggi terbunuh termasuk seorang ahli kimia dan ahli toksikologi.

Pembunuhan Khashoggi telah memprovokasi kemarahan meluas dan kritik tajam dari Washington, biasanya sekutu yang paling setia.

Anak-anak Khashoggi menyuarakan kekhawatiran bahwa pekerjaan ayah mereka, seorang kolumnis untuk The Washington Post, sedang terdistorsi karena alasan politik.

“Saya melihat banyak orang yang keluar sekarang dan mencoba untuk mengklaim warisannya dan sayangnya beberapa dari mereka menggunakan itu dengan cara politik yang sama sekali tidak kami setujui,” kata Salah kepada CNN. “Ketakutan saya adalah bahwa hal itu terlalu dipolitisasi.”

“Jamal tidak pernah menjadi pembangkang. Dia percaya pada monarki, bahwa itu adalah hal yang menjaga negara bersama.”

Saudara-saudara mengatakan mereka terutama mengandalkan laporan berita untuk mengumpulkan pemahaman tentang kematian ayah mereka.

“Ada banyak pasang surut …. Kami mencoba untuk mendapatkan cerita – potongan-potongan cerita untuk menyelesaikan seluruh gambar,” kata Abdullah. “Ini membingungkan dan sulit.”

“Ini bukan situasi normal dan bukan kematian normal.”

Salah menekankan bahwa “raja telah menekankan bahwa setiap orang akan dibawa ke pengadilan. Dan saya memiliki keyakinan akan hal itu.”

Tunangan wartawan yang terbunuh itu sementara itu telah meminta Presiden AS Donald Trump untuk mendukung upaya Turki untuk menyelidiki kematian.(joe)