Turki Bagikan Rekaman Terkait Pembunuhan Khashoggi Kepada Arab Saudi, AS, Jerman, Prancis, Inggris

Turki Bagikan Rekaman Terkait Pembunuhan Khashoggi Kepada Arab Saudi, AS, Jerman, Prancis, Inggris

admin10/11/2018
admin10/11/2018

Turki, MENTARI.NEWS – Turki telah berbagi rekaman yang terkait dengan pembunuhan Jamal Khashoggi dengan Arab Saudi, Amerika Serikat, Jerman, Prancis dan Inggris, demikian disampaikan Presiden Recep Tayyip Erdogan pada hari Sabtu.

Sumber-sumber Turki mengatakan sebelumnya bahwa pihak berwenang memiliki rekaman audio yang konon mendokumentasikan pembunuhan wartawan Saudi.

Keberadaan rekaman semacam itu tidak pernah dikonfirmasi secara resmi.

Berbicara sebelum keberangkatannya ke Prancis untuk menghadiri peringatan 100 tahun berakhirnya Perang Dunia I, Erdogan mengatakan Arab Saudi tahu pembunuh Khashoggi adalah salah satu dari 15 orang yang terbang ke Istanbul beberapa jam sebelum pembunuhan 2 Oktober.

“Kami memberikan rekaman. Kami memberikannya kepada Arab Saudi, ke Amerika Serikat, Jerman, Prancis dan Inggris, semuanya. Mereka telah mendengarkan semua percakapan di dalamnya,” kata Erdogan.

“Mereka tahu.”

Sumber mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Sabtu bahwa polisi Turki mengakhiri pencarian untuk tubuh Khashoggi, tetapi bahwa penyelidikan kriminal terhadap pembunuhan 59 tahun akan terus berlanjut.

Al Jazeera telah memberitakan pada hari Jumat bahwa jejak asam ditemukan di kediaman konsul jenderal Saudi di Istanbul, tempat mayat itu diyakini dibuang dengan menggunakan bahan kimia.

Kediaman ini berada dalam jarak berjalan kaki dari konsulat Saudi, di mana Khashoggi – kolumnis Washington Post yang kritis terhadap pemerintah Saudi dan Putra Mahkota Mahakuasa yang sangat berkuasa – dibunuh oleh tim perwira dan pejabat Saudi.

Arab Saudi telah mengubah narasinya tentang pembunuhan itu beberapa kali di tengah kecaman internasional dan mengintensifkan skeptisisme atas akunnya.

Setelah bersikeras selama lebih dari dua minggu bahwa Khashoggi telah meninggalkan konsulat, kemudian mengakui bahwa wartawan telah meninggal dalam pertempuran di dalam gedung. Kemudian, Riyadh mengakui Khashoggi terbunuh dalam pembunuhan terencana, tetapi pembunuhan itu adalah “operasi jahat” yang tidak direncanakan.

Namun, Erdogan menuduh “tingkat tertinggi” dari pemerintah Saudi memerintahkan serangan itu, sementara beberapa pejabat telah menunjuk jari pada putra mahkota – tuduhan Riyadh menyangkal.

Bertemu dengan Trump
Berbicara sebelum keberangkatannya, Erdogan juga mengatakan dia mungkin akan bertemu dengan Presiden AS Donald Trump di Paris selama peringatan tersebut.

“Ketika kami pergi ke Paris, kami akan mencoba untuk mendapatkan peluang dan kami akan mewujudkan pertemuan bilateral,” kata Erdogan.

Jamal Elshayyal dari Al Jazeera, melaporkan dari Istanbul, mengatakan waktu komentar Erdogan “sangat signifikan”.

“Itu terjadi ketika dia naik pesawat untuk pergi ke Paris untuk bertemu dengan Trump. Erdogan membuatnya sangat jelas bahwa semua orang tahu apa yang telah terjadi, semua orang yang merupakan pemain penting di wilayah ini memiliki bukti.”

Osman Sert, direktur penelitian di Ankara Institute, mengatakan bahwa Ankara sekarang akan mencoba untuk “memberi tekanan” pada Washington, sekutu utama Saudi, tetapi menambahkan bahwa “ada suasana yang baik bagi hubungan Turki-Amerika untuk maju selama kasus ini” .

“Prioritas publik harus mencari tahu siapa yang melakukan kejahatan ini dan siapa yang memerintahkan kejahatan ini,” katanya.

“Apa yang harus dilakukan sekarang adalah Turki tidak boleh dibiarkan sendirian melawan Saudi. Orang Eropa dan Amerika harus berdiri dengan Turki.”

Investigasi gabungan

Elshayyal juga mengatakan bahwa pernyataan Erdogan menandai pertama kalinya Presiden Turki “telah berbicara langsung tentang rekaman audio itu”, menambahkan bahwa langkah itu menimbulkan keraguan atas klaim bahwa keran mungkin telah memperoleh “dalam semacam penyadapan rahasia oleh pemerintah Turki”.

Para pejabat Turki dan Saudi telah melakukan inspeksi bersama terhadap konsulat dan kediaman konsul jenderal, tetapi Erdogan mengatakan beberapa pejabat Saudi masih berusaha menutupi kejahatan tersebut.

Elshayyal mengatakan bahwa para pejabat Saudi, meskipun secara resmi mengklaim bahwa mereka akan bekerja sama dengan rekan-rekan Turki mereka, sejauh ini tidak hanya menolak untuk melakukan itu tetapi mungkin mencoba untuk mengutak-atik penyelidikan yang sedang berlangsung.

“Mereka melakukan ini dengan mengirim para ahli kimia [di rumah konsulat dan konsul jenderal] untuk menghancurkan bukti,” katanya.

“Mereka juga menolak permintaan Turki untuk sekali lagi mencari rumah konsul jenderal, setelah orang Turki menemukan sampel bahan kimia di taman tempat tinggal.”

Jaksa kepala Istanbul mengatakan pada 31 Oktober bahwa Khashoggi dicekik segera setelah dia memasuki konsulat dan bahwa tubuhnya dipotong-potong, dalam komentar resmi pertama pada kasus tersebut.

Arab Saudi mengatakan telah menangkap 18 orang dan memecat lima pejabat senior pemerintah sebagai bagian dari investigasi atas pembunuhan Khashoggi. (joe)