BI Solo: Ketersediaan Uang Ramadhan&Lebaran Rp 5,4 T, Terpakai Rp 4,1 T

BI Solo: Ketersediaan Uang Ramadhan&Lebaran Rp 5,4 T, Terpakai Rp 4,1 T

Bakt Artanta_

Reporter: Rani Setianingrum
MENTARI.NEWS, SOLO – Realisasi penyaluran uang pecahan kecil (UPK) yang dilakukan Kantor Perwakilan Bank Indonesia (KPw BI) Solo selama periode Ramadhan dan lebaran  hampir capai 100% dari target yang ditentukan.

Meski demikian untuk capaian penyaluran Uang Pecahan Besar (UPB)  pecahan 50 dan 100 ribu hanya mampu tercapai 77% dari alokasi yang disediakan.  Rendahnya penyaluran uang Rupiah tersebut karena peredaran uang pecahan besar (UPB) dinilai masih cukup berlimpah di pasaran.

“Dari evaluasi yang kita lakukan, dari alokasi anggaran yang kita sediakan sebanyak Rp 5,4 triliun. Hanya terealisasi Rp 4,1 triliun, ” kata Kepala Tim Sistem Pembayaran Pengelolaan Uang Rupiah dan Layanan Administrasi (SPPURLA) BI Solo, Bakti Artanta kepada mentari.news, Selasa (11/6).

Lebih lanjut Bakti mengatakan pihaknya sempat khawatir terkait ketercukupan uang ini, namun ketika bank-bank tetap beroperasi di hari libur dan di akhir Ramadhan, pihaknya merasa tenang.

“Awalnya kita juga ragu, bahkan perbankan kita pastikan terkait ketersediaan uang pecahan besarnya hingga jelang Lebaran itu. Tapi katanya optimis masih cukup, ” kata Bakti.

Ketercukupan uang pecahan besar (UPB) di pasaran, menurut Bakti, tidak lepas dari peran perbankan yang menjalankan mekanisme sesuai dengan yang diharapkan. Yaitu melakukan transaksi uang kartal antar bank.

Hal tersebut sesuai dengan fungsinya dan juga mengurangi ketergantungan terhadap BI. Jadi antar bank ini juga melakukan pertukaran uang satu sama lain sesuai kebutuhan. Diantaranya mengenai UPB.                                                                                                                                                                                                                                         Meski target penyaluran UPB tidak 100%, bukan berarti pertumbuhan ekonomi di Solo berjalan lambat.

Sebagai informasi, selama periode Ramadan dan Lebaran 2019, BI Solo sedikitnya menyiapkan alokasi anggaran sekitar Rp 5,4 Triliun. Jumlah alokasi dana tersebut diklasifikan menjadi dua bagian. Yaitu 86% untuk mencukupi UPB dan 14% UPK.(*)